Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Allah Sang Pencipta dalam Agam Kristen

Allah Sang Pencipta dalam Agam Kristen

Dari manakah pembicaraan tentang Allah dimulai? Ada berbagai pendekatan dalam pembicaraan tentang Allah. Pertama, ada yang memulai dengan membicarakan kodrat dan sifat-sifat-Nya, lalu dilanjutkan dengan karyakarya-Nya. 

Kedua, ada yang mulai dengan membicarakan karya-karya-Nya lalu dilanjutkan dengan kodrat dan sifat-sifat-Nya. Pendekatan kedua mungkin lebih berguna. Artinya melalui pembahasan tentang karya-karya (apa yang dilakukan Allah), kita akan sampai kepada kodrat dan sifat-sifat-Nya. 

Ada pendapat yang mengatakan bahwa “Allah adalah apa yang Allah lakukan, tetapi apa yang Allah lakukan belum seluruhnya menjelaskan tentang siapa Allah sesungguhnya.”Apakah yang dilakukan Allah yang menunjuk kepada hakikat dan sifat-Nya? 

Alkitab memulai kesaksiannya tentang Allah sebagai Pencipta langit dan bumi dan seluruh isinya termasuk manusia (lih. Kej. 1 dan 2). Demikianpun Pengakuan Iman Rasuli dimulai dengan pengakuan bahwa Allah, Bapa adalah Khalik/Pencipta langit dan bumi. 

Karena itu, bagi orang Kristen Allah pertama- tama dikenal sebagai Pencipta alam semesta beserta isinya termasuk manusia. Silakan Anda mengamati Pengakuan Iman Rasuli secara saksama. 

Hal ini perlu mendapat tekanan oleh karena kita berhadapan dengan bermacam-macam pandangan tentang asal usul dunia ini, termasuk teori evolusi Darwin. Kita tahu sekurang-kurangnya ada dua teori besar mengenai asal usul segala sesuatu yang ada. 

Teori pertama, adalah yang dikenal dengan teori evolusi sebagaimana diperkenalkan oleh Darwin dan pengikutpengikutnya. 

Teori ini pada dasarnya menolak adanya “Pencipta atau arsitek” di balik keajaiban dunia ini, dan menyatakan bahwa segala sesuatu berkembang secara evolusi dalam kurun waktu jutaan tahun. 

Sedangkan teori asal usul kedua adalah yang biasanya dikenal dengan “teori Penciptaan” (Creation theory), yang menerima adanya pencipta di balik semua ciptaan yang menakjubkan ini. Agama-agama menerima teori asal usul penciptaan ini termasuk agama Kristen. 

Kekristenan percaya akan adanya pencipta di balik keberadaan dunia yang begitu menakjubkan ini (lih. Kej. 1 dan 2; Mzm. 33:6). Penciptaan yang dilakukan oleh Allah jelas berbeda dengan ciptaan atau karya manusia, karena Allah mencipta dari yang tidak ada menjadi ada dengan firman-Nya (lih. Rm. 4:17 dan Ibr. 11:13). 

Menerima bahwa ada pencipta di balik keberadaan langit dan bumi serta isinya, tak berarti menolak sama sekali bahwa ada evolusi dari ciptaan- ciptaan itu. Allah Pencipta, adalah Sang Pribadi yang Mahakuasa. 

Dengan membahas karya Allah sebagai Pencipta maka kita juga dapat tiba pada hakikat dan sifat Allah. Salah satu simpulan yang dapat dibuat adalah bahwa Allah adalah Sang Pribadi yang Mahakuasa. 

Allah dalam kebijaksanaan-Nya membuat keputusan untuk menciptakan alam semesta dan isinya termasuk manusia menunjukkan bahwa Ia adalah pribadi yang berpikir dan membuat keputusan. Ia juga membangun relasi/hubungan dengan ciptaan-Nya, khususnya dengan manusia. 

Kapasitas seperti yang digambarkan di atas menunjukkan bahwa Allah adalah suatu pribadi dalam arti berpikir, membuat keputusan dan membangun relasi dengan pihak lain. Silakan Anda mengamati keputusan yang diambil Allah dalam Kitab Kejadian pasal 1-2 dan Kitab Keluaran pasal 1- 15. 

Memang sangat sulit membayangkan kepribadian Allah, namun kita akan sedikit tertolong bilamana kita membayangkan kepribadian manusia, karena manusia diciptakan menurut gambar Allah. 

Ini tidak berarti bahwa kepribadian manusia menjadi patokan untuk mengukur kepribadian Allah, karena kepribadian manusia hanyalah refleksi dari kepribadian Allah. Namun demikian, kepribadian manusia mengandung tanda-tanda yang sama dengan kepribadian Allah.

Lebih jauh, Allah bukan sekadar pribadi, tetapi pribadi yang Mahakuasa. Kemahakuasaan Allah jelas dari karya ciptaan-Nya bukan saja dari yang tiada menjadi ada melainkan juga dalam keteraturan dan kebesaran ciptaan. 

Kemahakuasaan-Nya menunjukkan bahwa Allah tak terbatas oleh ruang dan waktu, dan karenanya Ia kekal adanya. Dari sini dapatlah ditambahkan sejumlah atribut/sifat Allah yang sempurna dan tak terbatas misalnya: Kemahahadiran Allah, Mahatahu, Mahaadil, Mahabesar, dan lain-lain. 

Semua atribut ini hanya ingin menekankan perbedaan yang hakiki antara Pencipta (Allah) dan ciptaan (manusia dan ciptaan lain). Silakan Anda amati perbedaan yang lain antara Pencipta (Allah) dan ciptaan (manusia dan ciptaan lain).
Student Terpelajar
Student Terpelajar Content Creator, Video Creator and Writer

Posting Komentar untuk "Allah Sang Pencipta dalam Agam Kristen"