Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Air Tanah : Asal, Kedalaman dan Macam - macam Air Tanah

Air tanah adalah air yang terdapat atau tersimpan di dalam tanah. Air tanah berasal dari air hujan, laut, atau magma. 

Asal Air Tanah, Kedalaman Air Tanah dan Macam - macam Air Tanah

a. Asal Air Tanah 

Air tanah berasal dari air hujan yang meresap melalui berbagai media peresapan, antara lain sebagai berikut. 
  1. Rongga-rongga dalam tanah akibat pencairan berbagai kristal yang membeku pada musim dingin. 
  2. Rongga-rongga dalam tanah yang dibuat binatang (cacing dan rayap). 
  3. Retakan-retakan pada lapisan tanah yang terjadi pada musim kemarau, dan pada waktu musim hujan menjadi sangat basah dan becek, seperti tanah liat dan lumpur.
  4. Pori-pori tanah yang gembur atau berstruktur lemah akan meresapkan air lebih banyak daripada tanah yang pejal. 
  5. Rongga-rongga akibat robohnya tumbuhtumbuhan yang berakar besar. 

b. Kedalaman Air Tanah 

Faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya perbedaan kedalaman air tanah adalah sebagai berikut. 

1) Permeabilitas Tanah 
Permeabilitas tanah adalah tingkat kemampuan lapisan batuan atau kemampuan tanah dalam menyerap air. Hal ini ditentukan oleh besar kecilnya pori-pori batuan penyusun tanah. Semakin besar pori-pori batuan, semakin banyak air yang dapat diserap oleh tanah tersebut. Lapisan batuan yang tidak dapat ditembus air disebut lapisan kedap air atau impermeable dan yang dapat ditembus air disebut lapisan lolos air atau permeable. 

2) Kemiringan Lereng 
Kemiringan lereng atau topografi curam menyebabkan air yang lewat sangat cepat sehingga air yang meresap sangat sedikit. 

c. Macam-Macam Air Tanah 

1) Air Bawah tanah 
Air bawah tanah adalah air yang berada di bawah permukaan tanah yang tidak kedap air (preatis) dan air tanah dalam yang kedap air (artesis). Contoh air preatis adalah air sumur. 

2) Geiser 
Geiser adalah mata air dari dalam tanah yang menyemburkan uap dan air panas ke atas pada waktu-waktu tertentu. Pemanasan air ini berasal dari dalam bumi. Air tanah yang mencapai daerah panas bumi akan berubah menjadi uap air, karena uap air mempunyai kekuatan yang berupa tekanan, maka jika tekanannya sudah cukup tinggi, akan menyembur lepas ke permukaan bumi, jika persediaan air tanah dan panas buminya sudah habis, maka geiser akan berhenti.

Geiser banyak terdapat di Eslandia, Selandia Baru dan Taman nasional Yellowstone, USA. Di Indonesia juga ada sumber-sumber air yang memancarkan air panas ke permukaan bumi, misalnya di Cisolok dekat Pelabuhan Ratu (Jawa Barat) dan di Kuwu, Purwodadi (Jawa Tengah). Menurut Anda apakah kasus Lumpur Panas di PT Lapindo Brantas Sidoarjo termasuk suatu geiser? 

3) Travertin 
Travertin adalah endapan kalsium karbonat (CaCo3) yang dihasilkan oleh mata air. Pada umumnya mata air travertin mengandung gamping. Contoh travertin di Indonesia terdapat di Pegunungan seribu Jawa Tengah dan Ciater Jawa Barat. 

4) Sungai Bawah Tanah 
Air hujan yang masuk ke dalam tanah melalui lubang-lubang dan mengalir di bawah permukaan tanah di daerah kapur (karst) di sebut sungai bawah tanah. Sungai-sungai ini mengalir dan bermuara di laut.

d. Manfaat Air Tanah 

Manfaat air tanah bagi kehidupan, antara lain: 
  1. merupakan bagian yang penting dalam siklus hidrologi, 
  2. menyediakan kebutuhan air bagi hewan dan tumbuh-tumbuhan, 
  3. merupakan persediaan air bersih secara alami, 
  4. untuk keperluan hidup manusia antara lain minum, memasak, dan mencuci, 
  5. untuk keperluan industri, misalnya industri tekstil dan industri farmasi, dan 
  6. untuk irigasi pada sektor pertanian.

e. Pelestarian Air tanah 

Untuk menjaga agar kelestarian air tanah tetap terjamin, maka perlu diperhatikan halhal berikut ini. 
  1. Mencegah penggunaan air tanah berlebihan. 
  2. Mencegah terjadinya ledakan penduduk dan permukiman yang berlebihan karena berkaitan dengan membesarnya konsumsi air tanah. 
  3. Pemanfaatan air tanah (tawar) di daerah pantai harus menaati peraturan yang ditetapkan pemerintah. 
  4. Mencegah terjadinya perusakan hutan agar tidak menimbulkan ketimpangan tata air. 
  5. Konversi atau perubahan penggunaan lahan dalam suatu daerah aliran sungai harus diperhitungkan dampak dan manfaatnya. 
  6. Memperketat pelaksanaan analisis mengenai dampak lingkungan (AMDAL) khususnya terhadap air tanah. 
  7. Membuat sumur resapan. 
Student Terpelajar
Student Terpelajar Content Creator, Video Creator and Writer

Posting Komentar untuk "Air Tanah : Asal, Kedalaman dan Macam - macam Air Tanah"