Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Macam Lensa Stereoskop untuk Mengamati Foto Udara

Tujuan utama mengamati foto udara adalah untuk menginterprestasikan foto udara. Dari foto udara itulah kita dapat membuat asumsi, analisis, dan kesimpulan sebagai suatu proses yang ilmiah dalam memperoleh informasi permukaan bumi yang berarti. 

Alat yang digunakan untuk mengamati foto udara adalah stereoskop. Studinya disebut studi stereoskopis. Tujuan studinya adalah ingin memperoleh gambaran tiga dimensi dari daerah yang terdapat gambarannya di atas foto itu. 

Macam Lensa Stereoskop untuk Mengamati Foto Udara

Hal ini sebenarnya berlaku baik untuk interpretasi foto tegak atau miring, bahkan juga foto biasa yang memenuhi persyaratan. Setiap pasang dari dua foto udara yang memungkinkan pandangan stereoskopis disebut pasangan stereo (stereo pair). 

Pasangan dari tiga foto yang memungkinkan diperoleh gambaran stereoskopis yang lengkap dari foto yang ditengah disebut stereo triplet. Istilah stereogram digunakan untuk menyebut sepasang foto yang sudah terpasang sebaik-baiknya sehingga siap untuk diamati secara stereoskopis dan dengan sendirinya memungkinkan diperoleh gambaran yang dimaksud. 

Untuk keperluan studi ini diperlukan salah satu dari kedua macam lensa stereoskop di bawah ini. 

1. Stereoskop Lensa 

Stereoskop lensa terdiri atas dua buah lensa yang dipasang sedemikian rupa sehingga terpisahkan dengan jarak yang sesuai dengan jarak antara kedua mata pengamat. Jarak antara kedua lensa ini dapat diubah-ubah sesuai dengan kebutuhan. 

Pada umumnya, lensa yang dipergunakan mempunyai daya membesarkan antara 1,25 kali sampai 4 kali dilihat dari ukuran panjangnya. Suatu hal yang perlu diperhatikan ialah bahwa pembesaran yang terlalu kuat akan mengaburkan gambaran yang diperoleh. Oleh karena itu, lensa yang demikian jarang dipergunakan.

2. Stereoskop Cermin 

Jenis ini terdiri atas empat buah cermin yang dipasang dengan membentuk sudut 45o dengan bidang datar. Kedua macam stereoskop ini masing-masing mempunyai kelebihan dan kekurangan apabila keduanya dibandingkan. 

a. Stereoskop lensa 

lebih mudah digunakan, berukuran kecil sehingga mudah dibawa. Dinamakan juga stereoskop saku. Stereoskop lensa memperlihatkan gambar yang diperbesar dengan efek relatif yang diperkuat, tetapi daerah yang diamati tidak banyak berbeda dengan jarak antara kedua mata pengamat. Akan timbul kesukaran jika daerah yang diamati lebih (melebihi) jarak ini. 

b. Stereoskop cermin 

memungkinkan daerah pengamatan yang lebih luas dan memungkinkan foto dipasang agak berjauhan sehingga pengamatan tidak terganggu oleh saling berimpitnya foto yang sedang diamati. Gambar diperkecil dan efek relatif dikurangi, kecuali jika digunakan alat bantu untuk membesarkan dan untuk dibawa ke mana-mana.

Student Terpelajar
Student Terpelajar Content Creator, Video Creator and Writer

Posting Komentar untuk "Macam Lensa Stereoskop untuk Mengamati Foto Udara"