Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Keunikan Gagasan dan Teknik Karya Seni Rupa

Dalam membuat sebuah karya seni, seorang seniman memerlukan gagasan atau ide. Ide tersebut bisa berasal dari mana, kapan dan di mana saja. Ada ide yang berasal dari proses perenungan, ada pula ide yang muncul begitu saja. Selain itu, ada ide yang benar-benar baru, ada pula ide yang terinspirasi dari hasil karya orang lain.

Karya seni seorang seniman juga turut dipengaruhi oleh tempat di mana seniman itu tinggal. Hal-hal yang dapat mempengaruhi hasil karya seni seorang seniman itu bisa berupa kebiasaan, adat istiadat, dan karakteristik lingkungan daerah. Hal-hal tersebut akan membentuk pola pikir dan akhirnya menghasilkan hasil karya seni yang spesifik. Perwujudan karya seni yang dihasilkan pun akan berbeda antara daerah yang satu dengan daerah yang lain. Hal tersebut akan menambah keragaman, variasi bentuk, serta memperkaya khazanah seni Nusantara.

Keunikan Gagasan dan Teknik Karya Seni Rupa

Seperti telah dijelaskan sebelumnya, seni rupa terapan adalah seni rupa yang dibuat dengan mengutamakan fungsi benda yang dibuat tersebut, tanpa melepas nilai estetisnya. Karya seni rupa terapan suatu daerah dapat kamu lihat dalam beragam bentuk, seperti seni bangunan, pakaian adat, wayang, batik, dan alat-alat rumah tangga. Karya seni yang dihasilkan tersebut juga memiliki keunikan tema, bentuk, dan juga makna.

1. Keunikan Tema 

Tema atau topik yang digunakan untuk membuat suatu karya seni banyak dipengaruhi oleh letak geografis, adat istiadat, dan kekayaan alam daerah di mana benda tersebut dibuat. Daerah yang satu dengan daerah yang lain tentu akan berbeda cara mengungkapkan karya seninya. Masing-masing memiiki keunikan dan ciri khas tersendiri. Pada umumnya, tema-tema yang terkandung dalam sebuah karya seni rupa adalah kerajaan, peperangan, kasih saying, flora dan fauna, keindahan alam, agama atau religi, kehidupan masyarakat, khayalan, dan dongeng. 

2. Keunikan Bentuk 

Bentuk adalah unsur penting dalam seni rupa dengan unsur garis, bidang, warna, dan nada sebagai pembentuknya. Perkembangan seni rupa boleh dikatakan sebagai perkembangan bentuk-bentuk. Bentuk merupakan unsur seni rupa yang dapat dilihat secara visual karena tersusun atas unsur fisik. Secara garis besar, bentuk karya seni rupa digolongkan ke dalam tiga jenis, yaitu bentuk figuratif, abstraktif, dan abstrak. 

a. Bentuk Figuratif 

Bentuk figuratif adalah bentuk yang berasal dari alam (nature). Lahirnya bentuk figuratif tergantung pada pemikiran seseorang tentang bentuk tersebut. Setiap kebudayaan bangsa memiliki konsep yang berbeda dengan gambar bentuk alam. Contoh bentuk figuratif dapat terlihat pada gambar manusia, hewan, tumbuhan, dan benda. 

b. Bentuk Abstraktif 

Bentuk abstraktif adalah bentuk figuratif yang diubah sedemikian rupa sehingga beberapa bagian dari bentuk asalnya menghilang dan bentuknya berubah menjadi bentuk yang sudah digayakan. Contoh bentuk abstraktif dapat dilihat pada batik, topeng, wayang kulit/golek, dan dekorasi.

c. Bentuk Abstrak 

Bentuk abstrak adalah bentuk yang menyimpang dari wujud benda-benda atau makhluk yang ada di alam (nonfiguratif). Karya abstrak adalah karya yang telah mengalami proses eksplorasi bentuk lebih lanjut dari bentuk yang biasa kita lihat sehingga idenya lebih tinggi. Biasanya bentuk abstrak lebih menonjolkan esensi dari bentuk sebenarnya dengan pengolahan imaji dan daya khayal senimannya. 

3. Keunikan Makna 

Makna yang terkandung dalam sebuah karya seni merupakan representasi seorang seniman dalam melihat hal yang akan ditawarkan kepada dunia luar, yaitu penikmat, publik, atau masyarakat umum. Seorang kolektor atau penikmat dalam sebuah pameran tentunya akan bertanya tentang makna yang terkandung dalam karya-karya yang dipamerkan. Hal itu merupakan bagian dari komunikasi antara penikmat dan karya seni sehingga akan muncul pemahaman dalam diri penikmat seni tersebut.

Untuk melihat keunikan-keunikan tersebut, kamu dapat melihatnya dalam karya seni yang dihasilkan oleh seniman-seniman di Tana Toraja, Sulawesi Selatan. Salah satu bentuk karya seni terapan adalah seni bangunan. Masyarakat Tana Toraja memiliki rumah adat yang disebut Tongkonan. Rumah itu tampak begitu megah. Struktur bangunannya dihiasi dengan banyak ornamen sulur-suluran khas Toraja dengan warna yang cerah. 

Hiasan tersebut tampak saling melengkapi antara bentuk yang satu dengan bentuk yang lainnya. Tahukah kamu mengapa hiasan bidang tersebut memenuhi semua struktur bangunan rumah? Ternyata, masyarakat Tana Toraja takut akan bidang kosong dan bidang itu harus ditutupi (horror vacui). Berdasarkan hal tersebut, tema yang tampak dari bangunan tersebut adalah tema religi.

Bentuk Tongkonan sangat unik. Rumah ini merupakan rumah panggung yang terbuat dari kayu. Atapnya berbentuk perahu, yang melambangkan asal-usul orang Toraja yang tiba naik perahu dari Cina. Di bagian depan rumah, di bawah atap yang menjulang tinggi, dipasang tanduk-tanduk kerbau. Jumlah tanduk kerbau ini melambangkan jumlah upacara penguburan yang pernah dilakukan oleh keluarga pemilik tongkonan. Di sisi kiri rumah (menghadap ke arah barat) dipasang rahang kerbau yang pernah di sembelih, sedangkan di sisi kanan (menghadap ke arah timur) dipasang rahang babi.

Di depan tongkonan terdapat lumbung padi, yang disebut ‘alang‘. Tiang-tiang lumbung padi ini dibuat dari batang pohon palem yang licin sehingga tikus tidak dapat naik ke dalam lumbung. Pada semua tongkonan dan lumbung terdapat ukiran. Semua ukiran tersebut merupakan simbol makna hidup orang Toraja. Ukiran-ukiran itu ada yang bermakna hubungan manusia Toraja dengan pencipta-Nya, dengan sesama manusia (lolo tau), ternak (lolo patuon), dan tanaman (lolo tananan).

Dalam pandangan orang Toraja, tongkonan dianggap sebagai ‘ibu‘, sedangkan alang dianggap sebagai ‘bapak‘. Tongkonan berfungsi untuk rumah tinggal, kegiatan sosial, upacara adat, serta membina kekerabatan. Bagian dalam rumah dibagi menjadi tiga bagian, yaitu bagian utara, tengah,dan selatan. Ruangan di bagian utara disebut ‘tangalok‘, berfungsi sebagai ruang tamu, tempat anak-anak tidur, juga tempat meletakkan sesaji. Ruangan bagian tengah disebut ‘Sali‘, berfungsi sebagai ruang makan, pertemuan keluarga, tempat meletakkan orang mati, juga dapur. Adapun ruangan sebelah selatan disebut ‘sumbung‘, merupakan ruangan untuk kepala keluarga.

Student Terpelajar
Student Terpelajar Content Creator, Video Creator and Writer

Posting Komentar untuk "Keunikan Gagasan dan Teknik Karya Seni Rupa"