Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengertian Damai Sejahtera Menurut Alkitab

Dalam kitab Imamat 26:1-46 dapat dibagi menjadi tiga bagian, yaitu : 

1. Ayat 1-13 memuat janji-janji berkat dan penyertaan Allah bila bangsa Israel taat dan menjalankan perintah-perintah-Nya. Hal ini terlihat dalam ayat 6:“Dan Aku akan memberi damai sejahtera di dalam negeri itu, sehingga kamu akan berbaring dengan tidak dikejutkan oleh apa pun; Aku akan melenyapkan binatang buas dari negeri itu, dan pedang tidak akan melintas di negerimu.” 

2. Ayat 14-39 memuat peringatan akan penghukuman Allah jika bangsa Israel lalai atau menyimpang dari perintah-perintah Allah. Peringatan ini kita temukan dalam ayat14-19“Tetapi jikalau kamu tidak mendengarkan Daku, dan tidak melakukan segala perintah itu,...maka ... Aku akan mendatangkan kekejutan atasmu... Aku sendiri akan menentang kamu, sehingga kamu akan dikalahkan oleh musuhmu, ... Aku akan lebih keras menghajar kamu sampai tujuh kali lipat karena dosamu, ... dan Aku akan mematahkan kekuasaanmu yang kaubanggakan dan akan membuat langit di atasmu sebagai besi dan tanahmu sebagai tembaga.” 

3. Ayat 40-46 berisi janji-janji Allah untuk mengampuni dan menerima mereka kembali sebagai umat-Nya. Allah itu setia, dan selalu ingat akan perjanjianNya dengan leluhur Israel. Seperti yang dikatakan Allah, “Tetapi bila mereka mengakui kesalahan mereka dan kesalahan nenek moyang mereka dalam hal berubah setia yang dilakukan mereka terhadap Aku ... maka Aku akan mengingat perjanjian-Ku dengan Yakub; juga perjanjian dengan Ishak dan perjanjian-Ku dengan Abraham pun akan Kuingat dan negeri itu akan Kuingat juga”(ayat 40- 42). 

Sebetulnya, dengan menghayati bacaan tadi, kita tahu bahwa hidup taat dan setia kepada Allah adalah pilihan yang selalu harus diambil tidak bisa tidak, sebagai umat Allah kita harus berlaku setia kepada-Nya. Namun, sejarah menunjukkan bahwa bangsa Israel bukanlah umat yang setia kepada Allah. Berkali-kali mereka jatuh pada penyembahan dewa-dewa yang dilakukan oleh bangsa-bangsa bukan Israel. Mereka berpikir bahwa penyembahan berhala seperti itulah yang justru membawa damai sejahtera, padahal sebaliknya yang mereka terima. Untuk setiap kejatuhan dalam hal kesetiaan, Allah menghukum bangsa Israel.

Pengertian Damai Sejahtera Menurut Alkitab

Bob Deffi nbaugh (baca: “Defi nbo”) mengatakan bahwa Imamat 26 sangat penting bagi kita karena lima hal berikut. 

  1. Ini adalah teks kunci untuk memahami sejarah Israel. Peringatan-peringatan dalam Imamat adalah kerangka sejarah Israel. 
  2. Menjadi kunci bagi kita untuk memahami pesan para nabi Israel. Janji penyelamatan dan pemulihan Israel juga kita temukan berakar dalam kelima kitab pertama Alkitab, yaitu Pentateukh. 
  3. Prinsip-prinsip yang ada di balik janji berkat dan kutuk masih berlaku di masa kita sekarang. 
  4. Mengandung banyak pengajaran untuk orang tua dan semua orang yang bertugas mendisiplinkan orang lain. 
  5. Tidak hanya mengandung peringatan, juga pengharapan yang besar di dalam Alkitab. 

Apa yang kita temukan dalam uraian di atas ialah bahwa kesejahteraan (syalom) Israel berkaitan erat dengan ketaatan hidup mereka kepada Allah dan perintah-perintah-Nya. Apabila Israel tidak setia, maka Allah tidak segan-segan menghukum mereka, menyerahkan mereka kepada musuh-musuh mereka, membuat tanah Israel menjadi tidak subur dan sulit ditanami (“langit di atasmu sebagai besi dan tanahmu sebagai tembaga”). Dari sini kita dapat menyimpulkan bahwa damai sejahtera Allah itu hanya dapat terwujud apabila ada kesetiaan kepada Allah yang disertai kerelaan untuk menjalani perintah-perintah dan hukum-hukum-Nya.

Pada bacaan kedua, Yohanes 14:23-31, kita menemukan janji Tuhan Yesus untuk memberikan damai-Nya kepada kita. Janji ini diucapkan-Nya menjelang kematian-Nya di kayu salib. Yesus sadar bahwa sebentar lagi Ia akan meninggalkan dunia dan murid-murid-Nya. Oleh karena itu, Ia menjanjikan Roh Penghibur yang akan menyertai para murid dan semua orang percaya. Tugas Roh ini adalah “mengajarkan segala sesuatu kepadamu dan ... mengingatkan kamu akan semua yang telah Kukatakan kepadamu.” (Yohanes 14: 26)

Apa yang Tuhan Yesus perintahkan untuk kita lakukan tidak lain adalah mengasihi Dia, yang harus kita buktikan lewat ketaatan kita untuk menuruti fi rman-Nya dan Bapa-Nya (Yohanes 14:23-24). Ketaatan kita itulah yang akan memberikan kepada kita damai sejahtera-Nya (Yohanes 14:28).

Secara singkat, dapat kita simpulkan bahwa baik Imamat maupun Injil Yohanes, mengingatkan kita bahwa ketaatan untuk melakukan apa yang telah diperintahkan Tuhan kepada kita akan menghadirkan damai sejahtera. Dengan kata lain, damai sejahtera tidak akan hadir begitu saja kecuali melalui kerja keras kita, dalam memberlakukan kehendak Allah di dalam seluruh kehidupan dan keberadaan kita, baik secara pribadi maupun sebagai gereja. 

Student Terpelajar
Student Terpelajar Content Creator, Video Creator and Writer

Posting Komentar untuk "Pengertian Damai Sejahtera Menurut Alkitab"