Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Protokol OSI Model dan Teknologi

Protokol OSI Model dan Teknologi - Bila menggunakan model OSIsebagai kerangka untuk troubleshooting, adalah penting untuk memahami fungsi yang dilakukan pada setiap lapisan, dan apakah jaringan informasi yang tersedia untuk perangkat atau program perangkat lunak untuk melakukan fungsi-fungsi ini. Sebagai contoh, banyak proses harus terjadi karena email untuk berhasil melakukan perjalanan dari klien ke server. Model OSI membagi tugas mengirim dan menerima email menjadi lebih kecil, langkah-langkah yang berbeda yang sesuai dengan tujuh lapisan.

Protokol OSI Model dan Teknologi
Protokol OSI Model dan Teknologi

Langkah 1: Lapisan atas membuat data. 

Ketika pengguna mengirim pesan email, karakter alfanumerik di dalam pesan itu dikonversi menjadi data yang dapat melakukan perjalanan di seluruh jaringan. Lapisan 7, 6, dan 5 bertanggung jawab untuk memastikan bahwa pesan diletakkan dalam format yang dapat dimengerti oleh aplikasi yang berjalan pada tujuan host. Proses ini disebut encoding. Pada lapisan atas kemudian mengirim pesan dikodekan ke lapisan bawah untuk transportasi di seluruh jaringan. Mengangkut email itu kepada server yang benar bersandar pada informasi konfigurasi yang disediakan oleh pengguna. Masalah yang terjadi pada lapisan aplikasi sering berkaitan dengan kesalahan dalam konfigurasi perangkat lunak pengguna. 

Langkah 2: Layer 4 paket data untuk transportasi end-to-end. 

Data yang terdiri dari pesan email dibungkus karena pengangkutan jaringan pada Layer 4. Layer 4 memecah pesan ke dalam segmen yang lebih kecil. Header ditempatkan pada setiap segmen menunjukkan TCP atau UDP nomor port yang sesuai dengan aplikasi lapisan aplikasi yang benar. Fungsi pada lapisan transport menunjukkan jenis layanan pengiriman. Email menggunakan segmen TCP, karena itu penyerahan paket diakui oleh tujuan. Lapisan 4 fungsi diimplementasikan dalam perangkat lunak yang berjalan pada host sumber dan tujuan. Namun, karena firewall sering menggunakan TCP dan nomor port UDP untuk menyaring lalu lintas, masalah yang terjadi pada Layer 4 dapat disebabkan oleh tidak benar mengatur filter firewall mendaftar. 

Langkah 3: Lapisan 3 menambahkan informasi alamat IP jaringan. 

Data email menerima dari lapisan transpor memasukkan ke dalam paket yang berisi sebuah header dengan sumber dan tujuan alamat IP jaringan. Router menggunakan alamat tujuan mengarahkan paket di jaringan di sepanjang jalur yang sesuai. Tidak dikonfigurasi dengan informasi alamat IP pada sumber atau sistem tujuan dapat menyebabkan Layer 3 permasalahan untuk terjadi. Karena router juga menggunakan informasi alamat IP, kesalahan konfigurasi router dapat menyebabkan masalah pada lapisan ini.

Langkah 4: Layer 2 menambahkan data link lapisan header dan trailer. 

Setiap perangkat jaringan di jalur dari sumber ke tujuan, termasuk host, encapsulates paket ke frame. Frame berisi alamat fisik perangkat jaringan secara langsung terhubung berikutnya pada link. Setiap perangkat di jaringan yang dipilih membutuhkan framing sehingga dapat terhubung ke perangkat berikutnya. Switch dan Jaringan Interface Card (NIC) menggunakan informasi dalam frame untuk menyampaikan pesan ke perangkat tujuan yang benar. Driver NIC Yang Salah, kartu interface, dan masalah hardware dengan saklar dapat menyebabkan masalah terjadi pada Layer 2.

Langkah 5: Lapisan 1 mengkonversi data ke bit untuk transmisi.

Farme di konversi menjadi pola 1 dan 0 (bit) untuk transmisi pada media. Suatu fungsi jam memungkinkan perangkat untuk membedakan bit ini ketika mereka bepergian ke medium. Media dapat mengubah sepanjang jalur antara sumber dan tujuan. Sebagai contoh, pesan email dapat memulai di satu Ethernet LAN, melintasi fiber backbone , dan melintasi suatu WAN secara serial sampai mencapai tujuan yang lain jauh Ethernet LAN. Masalah layer 1dapat disebabkan oleh kabel longgar, rusaknya kartu interface, atau gangguan listrik. Pada host penerima, proses yang dijelaskan dalam langkah 1 sampai 5 dibalik, dengan pesan perjalanan kembali lapisan untuk aplikasi yang sesuai. 
Student Terpelajar
Student Terpelajar Content Creator, Video Creator and Writer

Posting Komentar untuk "Protokol OSI Model dan Teknologi"