Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan

Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan - Peralatan yang dibutuhkan dalam suatu jaringan sangat tergantung dengan konfigurasi yang digunakan untuk menyusun sebuah jaringan, media transmisi data, serta besar kecilnya jangkauan jaringan. Secara umum suatu jaringan dapat terdiri dari beberapa perangkat keras seperti berikut : 

Server 

Server merupakan pusat suatu jaringan. Biasanya server adalah komputer dengan kecepatan tinggi dengan kapsitas memori (RAM) dan simpanan yang besar, dan dihubungkan dengan kartu jaringan yang cepat (Fast Jaringan Interface). Peralatan yang digunakan sebagai server biasanya dipilih peralatan yang memiliki kualitas yang tinggi, sehingga server mampu beroperasi terus menerus tanpa henti untuk melayani permintaan. Sistem operasi jaringan juga dipilih untuk bekerja pada komputer tersebut, bersama perangkat lunak aplikasi dan file data yang diperlukan.

Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Server Berdiri Sendiri (standalone)
Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Server Yang Bisa Ditumpuk (Rackable)

Workstation 

Semua komputer yang terhubung dengan server pada jaringan disebut workstation. Workstation merupakan komputer standar yang dikonfigurasi menggunakan kartu jaringan, perangkat lunak jaringan dan kabel kabel yang diperlukan. Beberapa workstation tidak membutuhkan simpanan lokal seperti flopy disk atau harddisk. Hal ini disebabkan karena semua file kerja dapat disimpan pada server.

Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Komputer Workstation

Router 

Adalah sebuah alat yang berfungsi mengubah informasi dari suatu jaringan ke jaringan yang lain. Router akan memilih jalur terbaik untuk melewatkan suatu pesan berdasarkan pada alamat tujuan dan alamat asal. Router dapat mengarahkan lalu lintas data untuk mencegah terhadinya colision dan cukup pintar untuk mengetahui kapan untuk mengarahkan lalu lintas sepanjang jalur utama dan jalur alternatif. Kegunaan router yang lebih penting adalah dapat mendengarkan kondisi seluruh jaringan dan menentukan apakah bagian jaringan dalam kondisi sibuk, sehingga dapat mengarahkan data pada bagian yang diinginkan secara baik sampai selesai. Yang dapat dilakukan oleh router adalah sebagai berikut : 

  • Mengarahkan lalu lintas isyarat secara efisien 
  • Mengarahkan pesan antara dua sembarang protokol 
  • Mengarahkan pesan antar topologi jaringan yang berbeda 
  • Mengarahkan pesan melintasi tipe kabel yang berbeda
Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Perangkat Router

NIC (Network Interface Card) 

NIC merupakan peralatan yang memungkinkan terjadinya hubungan antara jaringan dengan komputer workstation atau jaringan dengan komputer server. Kebanyakan NIC merupakan peralatan unternal yang dipasangkan pada slot ekspansi dalam komputer baik slot ekspansi ISA maupun slot ekspansi PCI. Bahkan pada beberapa mainboard komputer NIC sudah terpasang secara onboard, serta dalam notebook NIC sudah dipasang. NIC merupakan faktor yang sangat menentukan dalam kecepatan serta kinerja suatu jaringan. Ada beberapa macam NIC yang sering digunkan dalam jaringan :

1. Kartu Token Ring 

Kartu token ring digunakan untuk protokol jaringan yang dibangun oleh IBM yang mana komputer mengakses jaringan melalui token passing. Topologi yang digunakan biasanya adalah star-wired-ring.
 
Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Kartu Jaringan Token Ring / Ethernet

2. Kartu Local Talk 

Kartu local talk digunakan untuk protokol yang dimiliki oleh apple corporation yang menggunakan skema media akses CSMA/CA dan mendukung transmisi data pada kecepatan 230 Kbps.

Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Kartu Jaringan Localtalk

3. Kartu Ethernet 

Kartu ethernet digunakan untuk suatu protokol jaringan ethernet yang diciptakan pertama kali oleh xerox corporation dan sibangun bersama oleh xerox, intel dan digital equipment corporation. Jaringan ethernet menggunakan CSMA/CD dan bekerja pada beberapa tipe kabel yang sangat tergantung pada jenis jaringannya.

Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Kartu Jaringan Ethernet

4. Kartu WLAN 

Kartu WLAN digunkan dalam jaringan WLAN yang sekarang mulai banyak digunakan. Kartu WLAN dilengkapi dengan antena yang digunakan untuk memancarkan dan menerima data sebagai pengganti media kabel.
Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Kartu Jaringan WLAN

Hub / Konsentrator 

Hub Adalah alat yang menyediakan titik pusat hubungan untuk kabel dari workstation, server dan peralatan jaringan yang lain. Hub merupakan pusat koneksi semua node jaringan. Semua peralatan jaringan dihubungkan satu dengan yang lainnya melaui hub. Hub bertindak sebagai titik pengendali untuk aktivitas sistem, pengelolaan serta pengembangan jaringan. Istilah konsentrator biasanya digunakan untuk memberi istilah hub pada jaringan Ethernet 10Base-T dan 100Base-TX, sedangkan MAU (multistation access unit) digunakan untuk memberi istilah hub pada jaringan Token Ring. Konsentrator dan MAU bekerja pada media akses yang berbeda fungsinya secara internal tetapi pada tingkat tertentu keduanya memiliki fungsi yang sama yaitu sebagi hub. Antar hub dapat disusun sedemikian sehingga hub dapat melayani lebih banyak koneksi kabel jaringan dari client. Bentuk susunan hub dapat terdiri dari tiga macam tergantung pada jenis hub yang digunakan yaitu :

1. Standalone Hub 

Adalah Hub yang hanya terdiri satu tungkat dengan beberapa port. Standalone hub biasanya mendukung beberapa motode menghubungkan satu hub dengan hub lain. Ada yang menggunakan kabel koaksial dan juga ada yang menggunakan kabel UTP antara dua port pada masing masing hub.

Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Standalone Hub

2. Stackable Hub 

Pada dasarnya hub ini hampir sama dengan standalone hub tetapi hub jenis ini dapat dihubungkan secara bertumpuk menggunakan kabel pendek khusus. Pada jenis stackable, ada fasilitas tambahan berupa port untuk menyatukan antara satu hub dengan hub lain. Teknik pengkabelan antar hub berbeda dengan teknik pengkabelan antara hub dengan workstation. Kabel yang diperlukan untuk menumpuk hub biasanya sudah tersedia pada saat membeli hub tersebut.

Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Stackable Hub

3. Modular Hub 

Jenis hub ini mudah untuk diperluas. Modular hub ditempatkan pada suatu kasis yang mempunyai banyak slot, masing masing menerima satu port komunikasi atau modul. Masing masing modul berlaku sebagai satu standalone hub. Jika modul-modul komunikasi ditempatkan pada slot dalam kasis maka modul-modul tersebut akan berhubungan dangan saluran komunikasi berkecepatan tinggi secara bersama-sama.

Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Modular Hub

Switch 

Adalah alat yang digunakan untuk menghubungkan beberapa LAN yang terpisah serta menyediakan filter paket antar LAN. Switch adalah peralatan multi port, masing masing mendukung satu workstation, jaringan Ethernet atau jaringan Token Ring. Meskipun terhubung dengan jaringan yang berbeda pada masing masing port, switch dapat memindahkan paket data antar jaringan apabila diperlukan. Dalam hal ini switch berlaku seperti bridge multi port yang sangat cepat. Switch digunkan untuk meningkatkan kinerja jaringan suatu organisasi dengan cara pembagian jaringan yang besar dalam beberapa jaringan yang lebih kecil, tetapi masih menyediakan interkoneksi yang memadai antar jaringan. Switch meningkatkan kinerja jaringan dengan cara menyediakan dedicated bandwidth pada masing masing port, tanpa mengganti peralatan yang ada, switch juga dapat mendukung banyak transmisi secara serentak. 

Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Perangkat Switch

WAP (Wireless Access Point) 

Adalah peralatan yang berfungsi sebagai pusat kominikasi data dalam jaringan WLAN (Wireless LAN). Dalam mode operasi yang umum digunakan (Infrastrucrure mode), semua server wireless berkomunikasi dengan workstation atau dengan server lain melalui WAP. Dalam pengoperasian WAP berfungsi seperti switch atau hub pada jaringan yang menggunakan media transmisi kabel. Dalam jaringan WLAn juga dimungkinkan untuk melakukan hubungan antar peralatan tanpa melaui WAP asalkan kartu WLAN pada masing masing peralatan dikonfigurasi menggunakan mode ad-hoc. Pada mode ini hanya dapat dilakukan komunikasi antar tiga peralatan jaringan.
Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Perangkat WAP

Bridge 

Merupakan alat yang berfungsi membagi sebuah jaringan besar menjadi dua jaringan yang lebih kecil, sehingga menjadi jaringan yang lebih efisien. Bridge dapat memonitor lalu lintas informasi pada kedua jaringan sedemikian, sehingga paket informasi dapat dilewatkan pada lokasi yang benar. Bridge dapat memeriksa pesan dari kedua jaringan dan jika perlu memancarkannya (broadcast) ke jaringan yang lain. Bridge dapat digunakan untuk menghubungkan dua tipe pengkabelan atau tipe topologi jaringan yang berbeda asalkan dua jaringan tersebut memiliki protokol yang sama.

Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Perangkat Bridge

Repeater 

Adalah alat yang dapat menguatkan (boost) isyarat jaringan yang melintasinya. Repeater melakukan penguatan dengan cara memperbaiki secara elektrik isyarat yang diterima yang terpisah atau menjadi satu dengan konsentrator. Repeater digunakan apabila jarak tempuh isyarat yang melalui kabel melebihi jarak tempuh standar kabel yang digunakan. Untuk kabel UTP memiliki jarak jangkauan kira kira mencapai 100 meter dan kabel koaksial RG-58 memiliki jarak jangkauan kira kira mencapai 185 meter.

Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Perangkat Repeater

Konektor Dan Kabel 

Kabel dan konektor merupakan media penghubung antara komputer dengan komputer lainnya atau dengan peralatan jaringan lainnya yang digunakan membentuk jaringan. Berikut contoh kabel dan konektor yang biasa kita jumpai membentuk jaringan. Kabel yang biasa digunakan dalam jaringan ada 3 jenis, yaitu sebagai berikut :

1. Kabel twisted pair 

Kabel twisted pair dibagi menjadi dua macam, yaitu berselubung pembungkus dan tidak. Karakteristik kabel ini adalah sebagai berikut: 
  • Merupakan sepasang kabel yang di-twist satu sama lain dengan tujuan untuk mengurangi interferensi listrik. 
  • Dapat terdiri atas 2, 4 atau lebih pasangan kabel. 
  • Ada 2 jenis kabel twisted pair, yaitu UTP (Unshielded twisted pair) dan STP (Shielded twisted pair). 
  • Dapat melewatkan sinyal 10-100 Mbps. o Hanya dapat menangani satu channel data. 
  • Koneksi pada twisted pair biasanya menggunakan konektor RJ-11 atau RJ-45. 
  • STP lebih tahan interferensi daripada UTP dan dapat beroperasi pada kecepatan yang lebih tinggi sampai 100 Mbps, namun lebih sulit ditangani secara fisik. 
  • Kelebihan dari kabel twisted pair adalah harga relatif paling murah diantara kabel jaringan lainnya dan mudah dalam membangun instalasi. Kelemahan kabel twisted pair adalah jarak jangkau hanya 100 meter dan kecepatan transmisi relatif terbatas (1 Gbps) dan mudah terpengaruh gangguan.
Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Kabel Twisted Pair Yang Shielded (STP) Dan Unshielded (UTP)

Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
 Konektor RJ-45 Untuk Kabel Twisted Pair

2. Kabel Coaxial 

Tipe Kabel Coaxial juga dibagi 2, yaitu thin coaxial dan thick coaxial. Kabel thin coaxial lebih dikenal dengan nama RG-58, cheapernet, 10Base2, dan thinnet. Kabel thin (thin-net) lebih fleksibel, lebih gampang digunakan dan lebih murah daripada kabel Thick. Kabel thick lebih dikenal dengan nama 10Base5 dan thicknet. Kabel thick (thicknet) lebih tebal, susah dibengkokkan, jangkauannya lebih jauh daripada thin. Kelebihan Kabel Coaxial adalah hampir tidak terpengaruh noise dan harga relatif murah. Sedangkan kelemahannya adalah penggunaanya mudah dibajak dan untuk kabel jenis thick coaxial sulit untuk dipasang pada beberapa jenis ruang karena tidak fleksibel dan berat. 

Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Penampang Kabel Coaxial

Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Konektor BNC Dan T-BNC Untuk Kabel Coaxial 

3. Serat Optik (Fiber Optic)

Kabel ini terbuat dari serat optik, mapu membawa sinyal yang lebih cepat dan jangkauan lebih jauh dibandingkan Kabel Coaxial dan kabel twited pair. Kabel ini dibagi menjadi dua yaitu single-mode dan multimode. Pada kabel single-mode, penjalaran cahaya hanya dapat melalui satu lintasan. Sedangkan multimode, penjalaran cahaya dari satu ujung ke ujung lainnya dapat melalui beberapa lintasan cahaya karena diameter intinya (core) cukup besar (50 mm). Kelebihan kabel fiber optik adalah ukurannya kecil dan ringan, sulit dipengaruhi interferensi/ gangguan redaman transmisinya kecil, dan bidang frekuensinya lebar. Kelemahannya adalah instalasinya cukup sulit, tidak fleksibel, dan harga relatif mahal.

Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan Peralat
Contoh Kabel Fiber Optic

Konektor Untuk Kabel Fiber Optic

Student Terpelajar
Student Terpelajar Content Creator, Video Creator and Writer

Posting Komentar untuk "Peralatan Pada Pusat Operasi Jaringan "