Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pembelajaran Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti

Belajar adalah istilah kunci yang paling vital dalam setiap usaha pendidikan, sehingga tanpa belajar sesungguhnya tak pernah ada pendidikan. 

Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti (Pendidikan Agama Buddha) di sekolah merupakan mata pelajaran bagi yang memungkinkan peserta didik memperoleh pengalaman belajar dalam belajar beragama Buddha. 

Pembelajaran Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti

Pembelajaran Pendidikan Agama Buddha merupakan proses membelajarkan peserta didik untuk menjalankan pilar-pilar keberagamaan. 

Pilar ajaran Buddha diuraikan melalui Sejarah Perkembangan Agama Buddha di Indonesia, Agama bagi Kehidupan, Cara Memilih Agama, Perlindungan, Agama Buddha dan Sains Modern, Seni dan Budaya Buddhis, Fenomena Alam dan Kehidupan, dan Hukum Tertib Kosmis (Niyama). 

Selanjutnya, pilar-pilar tersebut dijabarkan dalam ruang lingkup pembelajaran Pendidikan Agama Buddha di sekolah yang meliputi aspek sejarah, keyakinan, kemoralan, kitab suci, meditasi, dan kebijaksanaan. Beberapa prinsip pembelajaran berbasisi aktivitas yang perlu diperhatikan dalam pembelajaran Pendidikan Agama Buddha meliputi hal-hal sebagai berikut. 

1. Pembelajaran Berpusat pada Peserta Didik 

Prinsip ini menekankan bahwa peserta didik yang belajar, sebagai makhluk individu dan makhluk sosial. Sebagai makhluk individu, setiap peserta didik memiliki perbedaan antara satu dan yang lainnya, dalam minat, kemampuan, kesenangan, pengalaman, dan gaya belajar. 

Sebagai makhluk sosial, setiap peserta didik memilki kebutuhan berinteraksi dengan orang lain. Berkaitan dengan ini, kegiatan pembelajaran, organisasi kelas, materi pembelajaran, waktu belajar, alat ajar, dan cara penilaian perlu disesuaikan dengan karakteristik peserta didik. 

2. Belajar dengan Melakukan 

Aktivitas merupakan bentuk kegiatan pernyataan diri. Oleh karena itu, proses pembelajaran seyogianya didesain untuk meningkatkan keterlibatan peserta didik secara aktif. Dengan demikian, peserta didik diharapkan akan memperoleh harga diri dan kegembiraan. 

Hal ini selaras dengan hasil penelitian yang menyatakan bahwa peserta didik hanya belajar 10% dari yang dibaca, 20% dari yang didengar, 30% dari yang dilihat, 50% dari yang dilihat dan didengar, 70% dari yang dikatakan, dan 90% dari yang dikatakan dan dilakukan. 

3. Mengembangkan Kemampuan Sosial 

Pembelajaran juga harus diarahkan untuk mengasah peserta didik untuk membangun hubungan baik dengan pihak lain. Oleh karena itu, pembelajaran harus dikondisikan untuk memungkinkan peserta didik melakukan interaksi dengan peserta didik lain, pendidik, dan masyarakat. 

4. Mengembangkan Keingintahuan, Imajinasi dan Kesadaran 

Rasa ingin tahu merupakan landasan bagi pencarian pengetahuan. Dalam kerangka ini, rasa ingin tahu dan imajinasi harus diarahkan kepada kesadaran. Pembelajaran Pendidikan Agama Buddha merupakan pengejawantahan dari kesadaran hidup manusia. 

5. Mengembangkan Keterampilan Pemecahan Masalah 

Tolok ukur kecerdasan peserta didik banyak ditentukan oleh kemampuannya untuk memecahkan masalah. Oleh karena itu, dalam proses pembelajaran perlu diciptakan situasi yang menantang kepada pemecahan masalah agar peserta didik peka sehingga peserta didik bisa belajar secara aktif. 

6. Mengembangkan Kreativitas Peserta Didik 

Pendidik harus memahami bahwa setiap peserta didik memiliki tingkat keragaman yang berbeda antara satu dan yang lain. Dalam kontek ini, kegiatan pembelajaran seyogianya didesain agar masing-masing peserta didik dapat mengembangkan potensinya secara optimal, dengan memberikan kesempatan dan kebebasan secara konstruktif. Ini merupakan bagian dari pengembangan kreativitas peserta didik. 

7. Mengembangkan Kemampuan Menggunakan Ilmu dan Teknologi 

Agar peserta didik tidak gagap terhadap perkembangan ilmu dan teknologi, pendidik hendaknya mengkaitkan materi yang disampaikan dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Hal ini dapat diciptakan dengan pemberian tugas yang mendorong peserta didik memanfaatkan teknologi.

8. Menumbuhkan Kesadaran sebagai Warga Negara yang Baik 

Kegiatan pembelajaran ini perlu diciptakan untuk mengasah jiwa nasionalisme peserta didik. Rasa cinta kepada tanah air dapat diimplementasikan ke dalam beragam sikap. 

9. Belajar Sepanjang Hayat 

Dalam agama Buddha persoalan pokok manusia adalah usaha melenyapkan kebodohan batin (moha) sebagai penyebab utama penderitaan manusia, karena itu menuntut ilmu diwajibkan bagi setiap orang. Berkaitan dengan ini, pendidik harus mendorong peserta didik untuk belajar hingga tercapainya pembebasan. 

10. Perpaduan antara Kompetisi, Kerja Sama dan Solidaritas 

Kegiatan pembelajaran perlu memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk mengembangkan semangat berkompetisi sehat, bekerja sama, dan solidaritas. Untuk itu, kegiatan pembelajaran dapat dirancang dengan strategi diskusi, kunjungan ke panti-panti sosial, tempat ibadah, dengan kewajiban membuat laporan secara berkelompok.

Student Terpelajar
Student Terpelajar Content Creator, Video Creator and Writer

Posting Komentar untuk "Pembelajaran Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti"