Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sikap Apresiatif terhadap Karya Seni Murni

Sikap apresiatif terhadap karya seni bisa diwujudkan dengan menghargai karya seni sebagai warisan dan peninggalan yang harus dilestarikan keberadaannya. Tak dipungkiri lagi bahwa sebuah karya seni lahir dari tangan yang penuh bakat. Dari masa ke masa karya seni, baik seni patung, lukis, maupun grafis selalu berubah. Perubahan ini sejalan dengan berubahnya pola pikir manusia, termasuk seniman. 

Sikap Apresiatif terhadap Karya Seni Murni

Progresivitas seniman dalam berkarya membuat peta perkembangan seni menjadi maju dan berkembang. Hal ini berdampak pada peningkatan kualitas karya mengingat ditemukannya teknik-teknik berkarya yang baru ditambah dengan ketersediaan media berkarya yang semakin mutakhir. Jika kamu perhatikan lebih jauh ternyata lahirnya sebuah karya seni tak lepas dari masa lalu, yaitu masa penuh penemuan yang menjadi cikal bakal timbulnya sebuah karya.

1. Seni Lukis 

Dalam membuat sebuah karya seni lukis, para seniman menentukan tujuan pembuatan karya tersebut. Tujuan-tujuan yang dipilih oleh para seniman antara lain tujuan religius, magis, simbolis, estetis, komersil, dan ekspresi. 

a. Tujuan Religius 

Seorang seniman yang memiliki tujuan religius menjadikan lukisan yang dibuatnya sebagai pengabdian yang ditunjukan kepada Tuhan, nenek moyang, atau para dewa, baik politheisme atau monotheisme. Salah satu bentuk lukisan yang dibuat dengan tujuan religius adalah lukisan pada gua leang-leang di Maros, Sulawesi Selatan.

b. Tujuan Magis 

Seorang seniman yang memiliki tujuan magis menjadikan lukisan yang dibuat untuk mendatangkan magis atau sihir. Lukisan ini bersifat primitif. Akan tetapi, pelukis modern juga banyak yang melukis tema dan motif primitif agar menimbulkan kesan magis. Mereka menganut paham primitivisme. Seniman-seniman yang banyak melukis tema dan motif primitif banyak terdapat di Bali. 

c. Tujuan Simbolis 

Seorang seniman yang memiliki tujuan simbolis melakukan kegiatan melukis untuk melambangkan suatu cita-cita kehidupan pribadi atau kelompok. Misalnya, cita-cita berupa kebahagiaan, kedamaian, kekuatan, dan kehendak positif yang bermanfaat bagi manusia. Contoh lukisan yang dibuat dengan tujuan simbolis adalah lukisan kepahlawanan Pangeran Diponegoro karya Basuki Abdullah. 

d. Tujuan Estetis 

Seorang seniman yang memiliki tujuan estetis akan melukis dengan sematamata mengutamakan rasa keindahan saja sehingga lukisannya dapat dinikmati sebagai penghias dekorasi. Contoh lukisan yang memiliki tujuan estetis adalah lukisan pemandangan atau lukisan kegiatan masyarakat. 

e. Tujuan Komersil 

Seorang seniman yang memiliki tujuan komersil akan melukis dengan mengutamakan selera pembeli. Contohnya adalah para pelukis di jalan. 

f. Tujuan Ekspresi 

Seorang pelukis yang melukis dengan tujuan ekspresi akan melukis untuk mengekspresikan perasaannya sendiri, tanpa melihat unsur-unsur lain. Di sini seniman benar-benar total mencurahkan semua ekspresi dan perasaannya ke dalam sebuah lukisan. Teknik yang dipakai pun beragam dan biasanya seorang seniman ini mempunyai teknik khas tersendiri.

2. Seni Patung 

Dalam pembuatan seni patung, para seniman menentukan tujuan pembuatan karya-karyanya. Berikut ini beberapa di antaranya. 

  • Patung ada yang dibuat dengan tujuan religius. Patung-patung tersebut pada umumnya digunakan untuk acara-acara keagamaan. Contohnya arca-arca yang terdapat pada candi-candi yang merupakan perwujudan dari dewa. 
  • Patung ada yang dibuat untuk dijadikan monumen. Biasanya patung-patung tersebut bertujuan politis, historis, simbolis, dan filosofis. Contoh patung yang dibuat dengan tujuan tersebut antara lain patung Monumen Pancasila Sakti di Lubang Buaya dan patung Jenderal Soedirman. 
  • Patung ada yang dibuat sebagai tanda kebesaran Raja. Patung-patung tersebut dibuat dengan tujuan menghormati dan mengagungkan raja. Contoh patung yang dibuat untuk hal tersebut antara lain patung Ratu Ken Dedes sebagai Dewi Prajnaparamitha. 
  • Patung ada yang dibuat dengan tujuan ekspresif, yaitu patung yang dibuat semata-mata hanya mengutamakan segi ekspresi estetis, ide, gagasan, dan perasaan seniman saja. Beberapa seniman patung Indonesia di antaranya Edi Soenarso, Nyoman Nuarta, Saptoto, G. Sidharta, Rita Widagdo, dan I Gusti Nyoman Lempad.

Student Terpelajar
Student Terpelajar Content Creator, Video Creator and Writer

Posting Komentar untuk "Sikap Apresiatif terhadap Karya Seni Murni"