Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Berkarya Batik Ikat Celup

Saat ini batik banyak digunakan oleh masyarakat Indonesia. Batik tidak hanya digunakan untuk kegiatan-kegiatan formal saja seperti acara pernikahan atau kegiatan sekolah. Namun, batik sudah dapat juga digunakan dalam kegiatan sehari-hari. Motif batik juga sangat beragam. Ada yang bermotif sederhana ada juga yang rumit.

Berkarya Batik Ikat Celup

Pada umumnya ragam hias pada kain mengambil bentuk geometris dan nongeometris. Bentuk geometris adalah bentuk yang menyerupai bentuk ilmu ukur seperti segiempat, lingkaran, atau segitiga. Bentuk ini ditampilkan dalam bentuk motif tumpal meander dan pilin. Adapun motif nongeometris adalah motif flora dan fauna serta bentuk lainnya seperti batu dan awan.

Prinsip utama dalam proses membatik adalah tutup celup. Bagian tertentu pada kain ditutup dengan bahan lilin/malam. Kamu dapat memakai canting jika kamu membuat batik tulis, menggunakan kuas jika membuat batik lukis, dan menggunakan cetakan jika kamu membuat batik printing. Adapun jika kamu menginginkan batik celup ikat, kamu bisa menggunakan karet atau tali rapia sebagai pengikat atau perintangnya. Sekarang kamu akan belajar membuat batik dengan teknik celup ikat.

1. Alat dan Bahan 

  • Kain mori - Pewarna seperti wantek/indigosol/naphtol 
  • Panci 
  • Kompor 
  • Karet gelang/tali rapia 
  • Garam dapur secukupnya 
  • Gawangan 
  • Pengaduk 

2. Cara Membuat Batik Ikat Celup 

Batik ikat celup merupakan cara memberi motif pada kain putih dengan teknik celupan. Dasar pembuatan motifnya adalah adanya bagian-bagian yang tertutup sehingga pada proses pencelupan bagian tersebut tidak terkena cairan warna. Cara menutup bagian itu adalah mengikat erat-erat sehingga rembesan warna pencelup tertahan oleh ikatan itu. Untuk lebih memahami cara kerjanya, coba kamu praktikkan membuat taplak dengan teknik ikat celup. 

  • Guntinglah kain putih (mori) sesuai ukuran, misalnya 40 x 60 cm.
  • Ikatlah bagian kain dengan menggunakan alat pengikat, sebaiknya karet gelang atau tali rapia. 
  • Ikatan boleh mengambil dari tengah kain atau pinggir kain, motifnya segaris atau memusat tergantung dari mana mengikat dan seberapa banyak bagian kain yang diikat. Semakin banyak bagian kain yang diikat maka akan semakin banyak pula motif yang dihasilkan. 
  • Untuk menambah variasi bentuk, sebelum mengikat kain bubuhkanlah benda seperti kelereng, uang logam, batu kerikil, pecahan genting atau pecahan keramik yang telah dibentuk.
  • Setelah selesai siapkan warna pencelup. Masing-masing pencelup berbedabeda, baik jenisnya maupun cara penyajiannya. Kamu ambil pencelup yang mudah ditemukan yaitu wantek. 
  • Siapkan panci, isi dengan air, lalu masak di kompor. 
  • Setelah itu taburkanlah pewarna (wantek) pada panci dan garam dapur secukupnya (baca aturan pakai pada bungkusnya). Aduk sampai rata. 
  • Setelah agak mendidih celupkanlah kain tersebut ke dalam panci tersebut. 
  • Jika menginginkan satu warna maka kain semuanya dicelup. Namun jika menginginkan lebih dari satu warna maka bagian yang lain disisakan untuk pencelupan dengan warna berikutnya. Kamu dapat juga menghalangi bagian tertentu dengan plastik supaya tidak terkena cairan. 
  • Setelah warna meresap ke kain, angkat dan tiriskan 
  • Kemudian buka ikatannya. 
  • Tiriskan pada gawangan atau tempat jemuran . 
  • Jadilah karya batik ikat celup. 
  • Hal ini bisa di aplikasikan pada pakaian/kaos yang telah jadi. 

Student Terpelajar
Student Terpelajar Content Creator, Video Creator and Writer

Posting Komentar untuk "Berkarya Batik Ikat Celup"